Mira Dikhianati Cintanya. Fairuz Dilemma Antara Dua. Suzy Yang Dambakan Cinta. PART IV

Suzy bergegas ke rumah sewa Fairuz. Semasa dia melalui taman, dia ternampak Mira bersama Fairuz. Hatinya bertambah panas melihat Mira yang memeluk erat tangan Fairuz. Terus sahaja dia melempang muka Mira. Hatinya terlalu sakit melihat mereka berdua terlalu rapat antara satu sama lain.

“Kenapa awak ada kat sini, Suzy?”. Fairuz terkejut melihat tindakan Suzy menampar muka Mira. Mira memegang pipi, menahan sakit.

“Kenapa awak kata? Kenapa awak bersama Mira? Mira! Dengar sini! Lebih baik kau balik ke rumah daripada kau rapat dengan Fairuz.”

“It’s not like that, Suzy”.  Fairuz cuba membetulkan salah faham.

“What part is not like that? Bukan ke kau dah break up dengan dia? Jadi sekarang giliran saya plak yang harus disayangi, bukan dia!”

“Suzy, sebenarnya…” Mira hanya terdiam melihat mereka berdua bertengkar.

“Fairuz, awak tak sayang Mira lagi kan? Mesti dia ada buat sesuatu pada awak kan?”

“Mira tak buat apa-apa pun”. Fairuz mempertahankan Mira.

“Tipu! Kau pergi sekarang dari sini, Mira! Pergi dari sini!”

“Kau hanya mempergunakan Fairuz, Suzy.” Mira senyum. Senyumannya yang mengejutkan Suzy dan Fairuz.

“Apa??” Suzy ingin melempang muka Mira sekali lagi tetapi tangan Mira sempat menahannya.

“Semata-mata ingin melihat hubungan kami musnah, kau sanggup buat semua perkara itu, Suzy”

“Tidak! Kami mencintai antara satu sama lain”. Suzy bengang

“Mencintai antara satu sama lain? Itu yang hanya kau mahu percaya, kan? Walaupun semua ini berlaku,  aku sentiasa maafkan kau, Suzy. Dulu kau pernah kata, Abang Fairuz selalu menceriakan aku kan?  Disebabkan itu, aku memikirkan semula perasaan Abang Fairuz.”

“Kenapa kau cakap semua perkara ini sekarang?”

“Aku akhirnya faham yang Abang Fairuz sentiasa tunggu aku. Selalu di samping aku. Sebab itulah aku masih sayangkan Abang Fairuz lagi”. Mira memeluk erat badan Fairuz. Fairuz mencium dahi Mira. Mira tersenyum puas. Fairuz mencium bibir Mira, lama.

“Hentikan semua ini! Please stop! Tidakk!!” Jerit Suzy. Hatinya terluka melihat Mira yang asyik dicium Fairuz. Dia berlari jauh dari situ. Tak sanggup melihat saat romantik Mira dan Fairuz.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>


Suzy bangun lewat. Dia melihat skrin telefon bimbitnya menyala-nyala. Suzy segera melihat,  ada mesej masuk. Dari Fairuz! Betapa gembiranya dia mendapat mesej dari Fairuz. Agaknya Fairuz ingin meminta maaf dari dia atas apa yang berlaku semalam. Tapi, hatinya hancur membaca mesej dari kekasih hatinya itu.

Mungkin dengan menggugurkan anak itu, akan mengurangkan beban awak, Suzy.  Mira kenal dengan satu doktor pakar ini. Buatlah secepat yang mungkin ye? - Fairuz

Suzy membalas semula mesej itu.

We’ll need to talk. I’ll be at your house. Only us two”- Suzy

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 

Seperti yang dijanjikan, Suzy sampai di rumah sewa Fairuz tepat jam 9.00 malam.  Suzy kelihatan sugul. Tak bermaya. Terlihat lingkaran hitam di bawah matanya.

“Have a seat, Suzy”. Wajah Suzy masih tidak menampakkan sebarang perubahan emosi. Hanya diam tanpa sebarang kata.

“Jadi, macam mana dengan cadangan itu? Awak setuju tak?”. Suzy masih lagi diam. Fairuz menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.

“Err, saya buatkan air kejap ye. Awak nak apa? Teh? Oren?”

“Biar saya je yang buatkan”. Suzy berlalu ke dapur. Memasak air.

Suzy melihat keadaan dapur. Terkenang kembali kenangan manisnya di situ. Mereka pernah memasak bersama-sama di dapur itu. Makan bersama-sama. Menyuap makanan antara satu sama lain. Terlalu indah untuk dikenang. Suzy sebak. Dia menghantar mesej pada Fairuz.

Lamunan Fairuz terhenti apabila mendengar cerek berbunyi nyaring. Desing telinganya bila bunyi cerek itu masih tidak berhenti. Dengus hati dia, mana Suzy menghilang? Dia menutup api dapurnya itu. Tiba-tiba, telefon bimbitnya berbunyi menandakan mesej masuk. Dia melihat mesej dari Suzy.

GOODBYE FAIRUZ! - Suzy

Suzy di belakangnya memegang pisau pemotong daging. Tanpa sempat Fairuz bertindak, Suzy telah menikamnya.  Suzy menikam perut Fairuz bertubi-tubi sehingga dia jatuh ke lantai.

“Awak hanya mahukan kebahagiaan awak sahaja! Awak tak pernah memikirkan tentang hati saya!”.  Suzy duduk di atas badan Fairuz. Dia menikam dada Fairuz. Badan Fairuz menggeletar bagai ayam yang baru disembelih. Air matanya meleleh laju keluar. Darah banyak mengalir keluar dari tempat tikamannya itu. Memancut-mancut tanpa henti.

“Suzy….”. Fairuz memanggilnya lemah. Tangannya sempat memegang perut Suzy. Suzy tersedar dari emosinya. Dia berhenti menikam Fairuz. Melihat tangan Fairuz memegang perutnya, kemudian terkulai di sisi. Fairuz tidak bergerak lagi.

Suzy memandang mata Fairuz. Terbeliak. Dia terkejut. Panik melihat darah yang mengalir di lantai dapur itu. Dia melepaskan pisau pemotong daging di situ. Bajunya penuh dengan darah Fairuz. Dia harus balik ke rumah. Tiada sesiapa pun harus tahu perkara ini.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 

“Assalamualaikum, Abang. Mira ni”. Mira memberi salam. Hanya kerana terlalu rindu, dia ke rumah sewa Fairuz. Ingin mengajaknya keluar makan.

“Pintu tidak berkunci, takkanlah Abang keluar tak kuncikan pintu. Mira masuk ye?”

Alangkah terkejutnya Mira melihat sekujur tubuh tak bermaya di dapur.

“ABANG!”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Suzy meringkuk dalam biliknya. Badannya menggeletar. Riak mukanya jelas menampakkan dia dalam ketakutan. Suzy hanya berharap apa yang berlaku sebentar tadi hanyalah suatu mimpi buruk yang dialaminya. Tak mungkin dia buat begitu pada Fairuz, kekasih hatinya itu.

Tiba-tiba, skrin telefon bimbitnya menyala menandakan mesej masuk. Suzy mencapai telefon bimbitnya. Dia terkejut pengirim mesej terseut adalah Fairuz sendiri.

I’m waiting at the rooftop Bangunan Kejuruteraan Mekanikal - Fairuz

Dia bergegas ke atas bangunan Kejuruteraan Mekanikal di universiti itu. Tak mungkin Fairuz yang mati boleh hidup semula. Peluh sejuk menyelubungi dirinya.

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>> 


Setelah sampai di atas bangunan Kejuruteraan Mekanikal itu, dia melihat satu beg biru besar di atas bangku. Dengan perasaan gemuruh, dia berjalan ke arah beg itu. Tiba-tiba, satu suara kedengaran di belakangnya.

“Kau dah pergi ke hospital? Dia seorang doktor yang bagus”

“Mira! Err, aku tak pergi pun”

“Kenapa?

“Aku takkan pergi ke hospital yang kau cadangkan itu!”

“Kau tipu kan? Hanya disebabkan itu kan? Kau hanya buat cerita yang kau mengandungkan anak Fairuz semata-mata untuk merampas Fairuz dari aku kan?”

“Kau salah!”
“Kenapa pula aku yang salah?”

“ Aku memang benar-benar…”

“Kalau benar, kau mesti dah tunjukkan anak yang ada dalam perut kau tu kan? Kau takkan mudah melahirkan anak itu. Sebab aku teman wanita Fairuz. Betul tak?”

“Aku juga teman wanita dia. Aku ingin menjadi teman wanita Fairuz! Hanya kerana itu, aku biarkan Fairuz buat apa sahaja dengan aku. Tapi kenapa jadi begini?”. Bentak Suzy.

“Kalau ianya berkaitan dengan Fairuz…Fairuz ada di situ. Kenapa tak tanya dia sendiri?” Kata Mira sambil menunjuk ke arah beg biru.

Suzy memandang beg biru di sisinya. Dia membuka zip beg tersebut. Terkejut dengan apa yang dia saksikan, dia muntah. Tekaknya loya dengan bau darah. Badan Fairuz telah dikerat satu persatu. Badan telah diasingkan dengan kaki dan tangan. Terlalu mengerikan!

“Mari kita lihat, adakah kau berkata benar.”

Mira berlari ke arah Suzy. Menikam perut Suzy. Darah memancut keluar  dari perut Suzy. Suzy jatuh ke belakang. Dia mati. Mira membelah perut Suzy. Tangannya menyeluk ke dalam perut Suzy. Dikeluarkan satu persatu organ dalaman Suzy. Usus, buah pinggang, perut. Dia hanya tersenyum.

“Seperti yang aku jangkakan. Kau tipu, Suzy. Kau tak mengandung pun. Tak ada apa pun dalam perut kau”

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Mira terbaring dalam biliknya. Dia hanya senyum. Senyum puas. Suzy tidak menjadi halangannya untuk bersama dengan Fairuz. Suzy telah tiada.

“Abang, akhirnya kita dapat bersama untuk selama-lamanya. Tiada sesiapa pun dapat mengacau kita lagi.”

Mira mencium bibir pucat Fairuz. Kepala Fairuz dipeluk erat Mira. Hanya kepala yang tinggal dengannya. Hanya kepala sahaja…


TAMAT

P/S : Apa pendapat korang dengan cerpen ini? Ok tak?

19 doa buatku makin comel:

Kei Seichi said...

AAAARRRRGGGHHH!!! NGERINYE ENDING!! HORROR!!!

Halusinasi said...

haha...suka tak?

Anikimaro said...

stereotypical...

Fahmi Mahat said...

karya berkualiti. boleh teruskan hantar ke section seram dlm Ujang klu nak.

nak cuba? =)


yang suka thriller,
FahmiMahat

p/s: akhirnya komen gak kat sini stelah 1 minggu tak muncul, hu

misz_farah said...

mcm penah lahh tgk ctew ney..same mcm ctew anime..tp ta ingat tajuk..heee..

Halusinasi said...

Aniki : ohhh, mcm tu ke? Thankz sebab sudi datang cni^^

Fahmi : berani lagi buat masa ini.

misz farah : yeke? wah, nak tahu gak cerita tu...boleh dijadikan panduan..

ainaurush said...

serius sedeh.. cinta punya hal kan..

Halusinasi said...

thankz singgah dear^^

Anonymous said...

mcm anime school days jew...

KiD said...

hebat imaginasi.oh,kau lupa letak '*untuk bacaan dewasa'

duranian said...

pyscho gile..ni bkn 18sg..ni da 30sg

Si Merahati said...

School Days?

Si Merahati said...

School Days?

Anonymous said...

yup cik merahati..asew la cm school days.. cba tnyer cik halusinasi..mgkin persamaan jew kot..

Halusinasi said...

yup, ilham dr school days^^
amik part last dr anime ni...

Halusinasi said...

macam knl je anon ni siapa....

Si Merahati said...

err..encik merahati okeh =,="
ha la, sape ea Anon ni?

Anonymous said...

hahaha sory2 "encik merahati"..tersilap suda..^^

nur adilah said...

daebak!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...